.::Muwasafat Tarbiyah::.

.::Muwasafat Tarbiyah::.

ud'u ilaLLah

Saturday, August 14, 2010

::Berhajatku Pada Pautan Islam::



Dalam kita sedang alpa dengan hidangan enak santapan duniawi, kadang kita terleka dengan hakikat sebenar kita dijadikan di muka bumi yang sebenarnya hanya sebuah penjara yang penuh dengan ujian yang tidak henti-henti mengunjung dan mengetuk pintu iman kita. Hidangan yang ibarat beracun bagi kita sebenarnya kelihatan sangat enak untuk disantap sehinggakan ada yang terkena racunnya, mula mabuk dengannya dan ada yang mula ketagih untuk terus menyantapnya.

Tiga hari sebelum semester baru dibuka, aku telah dipaut oleh segolongan manusia untuk menghadiri program pengisian ilmu. Selama tiga hari aku bersama mereka telah menyentap seluruh seusiaku selama 20tahun aku dihidupkan di dunia ini. Bersama mereka, hakikat sebenar kejadian manusia yang belum pernah aku terokai kian semakin jelas, biarpun aku masih baru untuk bersama mereka bersatu pemikiran namun sudah cukup untuk ku bertanya kepada diriku, apakah benar jalan hidup yang kupilih sebelum ini? adakah aku benar-benar berada di dalamnya atau selama ini aku hanya memegangnya hanya sebagai agama di pengenalanku?

Islam bagiku sebelum ini hanyalah satu kefaham dan kepercayaan yang hanya bersifat ritual dan ketuhanan yang sebanarnya aku sendiri tidak terfikir untuk merokainya lebih mendalam biarpun risalah Al-Quran sentiasa diajarkan kepadaku, tatapi hanya bacaan menjadi amalan malangnya bukan kefahaman. Bersama mereka dan berkat ilmu yang disampaikan para guru telah merubah keseluruhan pemahaman ku mengenai islam. Islam yang sebelum ini bagiku hanya amal-amal ibadah khusus sebenarnya ternyata silap, bahkan sebenarnya Islam adalah 'deen' yang bermaksud cara hidup sebenar yang mengikut tuntutan dan fitrah kehidupan. Cara hidup pula meliputi setiap segi aspek kehidupan dari seawal celik mata sehingga terpejamnya kembali mata ini. Inilah perkara yang sedang diperjuangkan oleh golongan ini, iaitu golongan yang telah pun Allah S.W.T sebutkan didalam Firman-Nya yang bermaksud:

Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma’ruf dan mencegah dari yang mungkar, merekalah orang-orang yang beruntung”(Surah Ali-Imran ayat:104)

Namun, dalam sedang aku bersemangat untuk bersama mereka, terdetik hatiku menilai kekurangan diri, apakah layak untukku bersama mereka, ilmuku terlalu kurang berbanding mereka, kefahaman ku baru berbenih berbanding mereka yang sudah pun berbuah lebat. Sungguh kerdil diri ini dihadapan mereka terutama dihadapan penciptaku Allah Rabbul Alamin. Tertunduk malu tersungkur rebah tatkala persoalan itu dicampakkan Allah pada hatiku yang lemah ini. Sedikit sebanyak semangatku secara tiba-tiba mula luntur, aku hadapkan persoalan ini kembali kepada Rabbku dengan penuh harap agar aku tetap bersama dengan satu golongan yang membuat aku tenang bersama mereka. Dalam semangat yang mula padam, aku diperdengarkan dengan kata-kata ini.

"sesungguhnya Islam ini tidak sedikit pun berhajat kepada manusia, malah sebaliknya manusialah yang sebenarnya berhajat kepada Islam..."

Firman Allah lagi dalam kalam-Nya yang bermaksud:

"jika kamu tidak berangkat ( untuk berperang ), nescaya Allah akan menghukum kamu dengan azab yang pedih dan menggantikan kamu dengan kaum yang lain, dan kamu tidak akan merugikan-Nya sedikit pun. Dan Allah Maha kuasa atas segala sesuatu"( Surah At-Taubah ayat:39)

dan

"Maksud firman Allah: Dan berjihadlah kamu pada jalan Allah dengan jihad yang sebenar-benarnya. Dia telah memilih kamu dan Dia sekali-kali tidak menjadikan untuk kamu di dalam agama suatu kesempitan. (Ikutilah) agama orang tuamu Ibrahim. Dia (Allah) telah menamai kamu sekalian orang-orang muslim dari dahulu, dan (begitu pula) dalam (AlQuran) ini, supaya Rasul itu menjadi saksi di atas segenap manusia, maka dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berpeganglah kamu pada tali Allah. Dia adalah Pelindungmu, maka dialah sebaik-baik Pelindung dan sebaik-baik Penolong"
(Surah Al-Hajj ayat:78)

ayat-ayat tersebut telah membuatkan aku tunduk malu sekali lagi, baru sahaja mula melangkah aku sudah mengalah hanya dengan sebab kekurangan diri sendiri. Allah S.W.T tidaklah melihat kepada hasil kerja yang terbaik, sebaliknya Allah menilai usaha kita untuk mendapatkan hasil yang terbaik. Bersyukur aku pada-Nya kerana menemukanku pada golongan ini biarpun ketika bertemu dengan mereka diriku penuh diselutupi lumpur kejahilan yang memberatkan diriku untuk mendekati mereka, namun sampai bila ingin diriku diselutupi lumpur yang hanya membuatku rugi, langkah perlu dicari, jalan sudah diberi, pendayung sudah ditangan, perahu sudah di air, hanya usaha diriku yang mampu untuk ku menggerakkan perahu itu untuk terus mencari haluan kebenaran agar nanti ada sesuatu yang bernilai bisa aku persembahkan kepada-Nya kelak pada hari di mana tiada naungan melainkan hanya rahmat-Nya.
There was an error in this gadget

.::My Family::.

.::My Family::.

.::Teman Seperjuangan::.

.::Teman Seperjuangan::.
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-