.::Muwasafat Tarbiyah::.

.::Muwasafat Tarbiyah::.

ud'u ilaLLah

Friday, March 11, 2011

::Berlikunya Jalan Menuju Redha-Mu::


"tidak disebut perjuangan sekiranya tanpa disusuli pengorbanan", inilah ungkapan yang sering terpacul keluar dari setiap mulut-mulut mereka yang hidupnya semata memperjuangkan kedaulatan Islam di muka bumi Allah s.w.t ini, kerana inilah tujuan sebenar kita sebagai khalifah (pengganti) untuk memacak panji-panji Islam di atas bumi.


Boleh sahaja Allah s.w.t meletakkan Islam itu terus ditempat tinggi, tetapi sengaja Allah s.w.t mentaklifkan amanah ini pada pundak manusia kerana Allah s.w.t lebih mengetahui akan apa yang kita tidak ketahui. Amanah ini terlalu berat sehinggakan jika amanah ini diberi kepada gunung-ganang, nescaya akan berkecai gunung-ganang tersebut, sedangkan amanah itu tidak terlaksana akibat bebanan yang terlalu berat ini, dan hanya manusia sahaja yang mampu untuk memikulnya lantaran daripada kesempurnaan kejadian manusia itu sendiri yang memiliki roh dan jasad.

Adapaun manusia hari ini terutamanya yang bergelar Islam seakan sudah dikaburi mata hati mereka daripada kebenaran ini. Kaburnya mata hati mereka akibat diselaputi dek debu-debu kesibukan dunia yang telah menutup pandangan mereka dari akan tanggungjawab ini. Islam bagi mereka hanya pada solat, puasa, zakat, dua kalimah syahadah dan haji, tetapi sedikit sahaja yang melihatnya dengan jelas akan matlamat Islam itu sendiri.


Apabila disebut yang tanggungjawab manusia ini hanya satu, iaitu tanggungjawab untuk membawa diri dan manusia lain kepada Allah s.w.t, golongan yang rabun ini akan terus rabun kerana menganggap ada lagi tanggungjawab lain yang lebih penting. Bukankah Allah itu maha luas, seterusnya apabila kita laksanakan tanggungjawabyang satu itu nescaya barulah akan terbit tanggungjawab yang lainnya...tetapi adakah mereka faham???

Ramai yang mengaku diri mereka Islam, tetapi tidak ramai yang faham apa itu Islam.
Ramai yang melihat Islam hanya pada mata kasar sedangkan sedikit pula mereka yang melihat Islam melalui mata hati.
Ramai yang mengaku diri mereka Islam, tetapi tidak ramai yang berani berkorban untuk menegakkan Islam.
Ramai yang mengaku mereka memperjuangkan Islam, namu tidak ramai yang berani dihina, dikeji dan dimaki semata kerana Islam.



Dalam memperjuangkan kebenaran, telah Allah s.w.t janjikan dengan permaidani yang berduri dan ranjau yang menimbun yang perlu kita lalui. Adapun mereka yang berani untuk membawa Islam ini pasti akan teruji dari pelbagai sudut. Demikianlah yang telah dilalui oleh para Anbia terutamanya baginda Muhammad Rasulullah S.A.W. Adakala kita pasti akan tersilap langkah dan akan mula hilang semangat, tetapi ingatlah wahai para mujahidin, anda di jalan yang benar, jadikanlah kesilapan itu sebagai panduan untuk anda meneruskan perjalanan yang mana hujungnya nanti terhidang akan nikmat yang sangat besar yang tidak pernah terlintas pada akal cetek kita ini.

Yakin dan percayalah pada Allah s.w.t akan bantuan daripada-Nya kepada mereka yang sanggup menolong kepada agama yang Allah s.w.t redhai ini.

Wahai para mujahidin, para sahabat sekalian dan diri naif ini, dimanakah kedudukan kita?adakah kita hanya manusia yang menyatakan keIslaman kita tetapi tidak mahu melaksanakannya? atau kita ini hanya melakukan rukun Islam tetapi benci kepada perjuangan Islam? ataupun kita ini manusia yang cinta akan Islam, melaksanakan syariatnya, dan mahu turut serta dalam medan amanah ini? Adakah kita hanya sebagai tukang sorak, ataupun kita sendiri yang menyokong dan mendokong akan perlaksanaan ini?...Selamat Bermujahadah.



BINGKAI KEHIDUPAN

Mengharungi samudra kehidupan
Kita ibarat pada pengembara
Hidup ini adalah perjuangan
Tiada masa tuk berpangku tangan

Setiap tetes peluh dan darah
Tak akan sirna ditelan masa
Segores luka dijalan Allah
Kan menjadi saksi pengorbanan

Allah ghayatuna
Ar-Rasul Qudwatuna
Al-Quran dusturuna
Al-Jihadu sablluna
Al-Mautu fi sabilillah asma amanina

Allah adalah tujuan kami
Rasulullah teladan kami
Al-Quran Pedoman hidup kami
Jihad adalah jalan juang kami
Mati di jalan Allah adalah
cita-cita kami tertinggi

SHOUTUL HAROKAH

0 Teguran & Pandangan:

Post a Comment

There was an error in this gadget

.::My Family::.

.::My Family::.

.::Teman Seperjuangan::.

.::Teman Seperjuangan::.
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-