.::Muwasafat Tarbiyah::.

.::Muwasafat Tarbiyah::.

ud'u ilaLLah

Tuesday, May 24, 2011

::Kehidupan DiPandu Sunnah, Kehidupan Yang Benar::

Kehidupan yang benar adalah seperti mana yang dipandu dan yang ditunjuki oleh Baginda Muhammad Rasulullah S.A.W. Sirah baginda sangat bernilai bagi mereka yang benar mahukan hakikat kehidupan yang sebenar dan selari dengan fitrah sebagai seorang manusia, hamba dan khalifah di muka bumi Allah S.W.T.

Taufiq, Hidayah serta Inayah dari-Nya amat tinggi nilainya kepada mereka yang benar-benar mencari lurusnya jalan kehidupan. Ibarat kompas dan peta bagi mereka yang tersesat jauh di dalam hutan rimba, ianya perlu dijaga rapi supaya tidak rosak, begitulah hidayah milik Allah S.W.T yang sering manusia seperti kita yang gagal untuk menjaga hidayah Allah S.W.T sekalipun telah dibentangkan didepan mata, namun apabila ia hilang barulah akan kita sedar pentingnya segala petunjuk dan pembimbing tika kita sedar kita telah tersesat jauh.

Matlamat kehidupan manusia sewajibnya adalah satu iaitu hanya kepada Allah S.W.T, namun kehidupan kita hari ini terlalu banyak disogok dengan perkara yang menjauhkan hati-hati kita daripada mengingati Allah S.W.T. Apakah ini wajar dijadikan alasan untuk kita lalai dari mengingati Dia Kekasih Agung? Sedangkan kita punya upaya, punya kudrat dan punya pegangan untuk kita sedar dan melawan akan kewujudan parasit agama yang terus merebak dan membiak. Apakah harus kita untuk terus menyalahkan parasit itu atau kita sendiri yang menghidar dari mendekatinya? Jalan yang benar sebenarnya bukanlah sempit, tetapi luas dek kerana terlalu sedikit yang ingin melaluinya dan penuh dengan arus keraguan dan buruk sangka jika kita tidak utuh pegangan dan pautan pada tali Allah S.W.T

Parasit kehidupan ini bukan sahaja tumbuh pada zaman kita, bahkan sebelum kelahiran Baginda Rasulullah S.A.W sudah banyak, demikianlah lahirnya Baginda untuk membetulkan apa yang salah, membetulkan akhlak umat manusia, membetulkan peradaban manusia juga sebagai Rahmat untuk sekalian alam. Namun hari ini kita lebih gah untuk membicarakan dan mengkaji kehidupan tokoh-tokoh yang tiada kaitan kehidupannya dengan Islam, kita lebih seronok menyebut-nyebut nama penyanyi kegemaran, pelakon kegemaran dan atlet-atlet kegemaran daripada bercerita riwayat Baginda dalam sesi perbualan kita di waktu senggang kita.

Hari ini, seolah-olah kita kembali pada zaman Arab Jahiliyah dahulu, terlalu banyak persamaan bahkan lebih dasyat lagi, hal ini kerana tiadanya pemimpin sebijak Baginda, adapaun mereka yang ingin mengembalikan sistem Baginda pastinya ditentang hebat mirip tetangan kafir Arab Jahiliah terhadap Baginda. Bahkan Rasulullah S.A.W dulunya juga terpaksa menjadi ketua pembangkang menentang kerajaan taghut Abu Jahal semata-mata mahu menegakkan syariat Islam sebenar yang tulen untuk ditegakkan dibumi Allah S.W.T. Bahkan Rasulullah S.A.W juga pernah ditawarkan pangkat di kerajaan dan segala kekayaan kerajaan, namun ditolak kerana mahu membela kesucian Islam.

Dibawah pemerintahan Abu Jahal masyarakat Arab Jahiliyah kelihatan tidak bertamadun walaupun zahirnya nampak professional. Anak perempuan dibunuh, arak bertaburan, judi merata-rata, zina dimana-mana, konsert lalakan suara yang melalaikan, laki perempuan berjoget-joget di pentasan tanpa rasa malu dan bermacam lagi yang mana hari ini kita dapat lihat persamaannya seperti mana yang berlaku dizaman kita, tempat kita dan sekeliling kita bahkan lebih dasyat dan terang-terangan.

Umat Islam hari ini dikaburi dengan sistem yang kelihatannya baik, tersusun dan terpimpin sebaliknya menjadi racun buat umat Islam. Kebanyakan Umat Islam hari ini layaknya seperti buih-buih dilautan yang wujud tetapi tidak berperanan selayaknya seorang Muslim.

Telah nyata, hanya mereka yang memegang Al-Quran dan Sunnah sahajalah yang tidak akan tersesat daripada arah landasan hidup umat manusia. Maka, jelaslah bahawasanya, mereka yang menolak salah satu atau keduanya adalah mereka yang sesat.

Apakah muslimin sekalian hanya mahu melihat anak muda remaja hari ini terus lalai dan diperbodohkan? Atau kalian sebenarnya suka melihat pemimpin muda ibarat lembu yang menjadi tambatan pemimpin mungkar? Ayuh sekalian muslimin, ubah sekarang dan selamatkanlah Malaysia dari azab dan bala’ dunia dan akhirat. Bebaskan dari segala parasit. Angkat kekuatanmu, ampuhkan semangat juangmu, asah senjata Doamu setiap hari setiap waktu, moga kita tergolong dalam barisan tentera yang menyandarkan:

Allah S.W.T sebagai tujuan kita,

Rasulullah S.A.W sebagai teladan kita,

Al-Quran sebagai pedoman hidup kita,

Jihad sebagai jalan juang kita

dan Syahid di jalan Allah sebagai cita-cita kita.

1 comment:

  1. aasalamu'alaikum.. semoga Allah s.w.t memberi inayah kepada dik azrin untuk terus memahami dan memperjuangan islam di atas muka bumi.. ada 2 jalan je setiap sesuatu itu.. Sebab tue, semua perkara ada pasangannya.. jadi dia ada jalan imam dan jalan kufur.. maka, taklifan di bahumu itu gunakanlah untuk kamu membantu pada jalan iman,. insyaAllah..

    ReplyDelete

There was an error in this gadget

.::My Family::.

.::My Family::.

.::Teman Seperjuangan::.

.::Teman Seperjuangan::.
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-