.::Muwasafat Tarbiyah::.

.::Muwasafat Tarbiyah::.

ud'u ilaLLah

Monday, December 26, 2011

.:: Pergilah Duhai Sahabatku, Aku Bakal Mengiringimu ::.

Assalamualikum w.r.t.w.b.t, alhamdulillah, segala puji Allah s.w.t atas segala barang pinjamanNya ke atas diri ini yang masih membenarkan aku untuk mengetuk papan kekunci ini. Kekuasaan Allah s.w.t amat luas dan meliputi sekalian perkara terutama kepada kita selaku pendukung amanah dari Allah s.w.t atas muka bumi ini.

Selawat dan salam ke atas yang dirindui Muhammad Rasulullah waHabibullah s.a.w, kerinduan yang teramat ke atas baginda yang meruntun jiwaku hari ini untuk terus berada "bersama-sama" memikul tugasan dan amanah sebagai hamba Rabbul-Izzati.

Usai sahaja menelaah buku tadi, aku kembali semula ke dalam bilik, membuka ruangan laman sosial yang biasa aku layari, dengan sekali klik, aku terpadang wajah seseorang dan rinduku padanya kembali hadir. Sebak dan rindu kurasakan walaupun sudah dua minggu kami terpisah. Laju mulutku membacakan Al-Fatihah ketika mula terpandang akan perkataan itu.

Kami punya beberapa persamaan, nama ibu kami sama, tarikh lahir kami pun sama dan ayahnya juga tinggal di mana ayahku juga tinggal. Perkenalan aku dengannya mengajar aku banyak perkara. Melihat wajahnya yang tenang dan sentiasa tersenyum mengajak aku untuk turut tersenyum sama. Berbual dengannya ketika hayatnya juga banyak memberi pengajaran dan sehingga kini pemergiannya juga memberi pengajaran yang paling mendalam dan banyak mendidik hati-hati yang lalai sepertiku.

Teringat aku pada hari pemergiannya, aku tidak dapat bersama-sama dia melaksanakan tugas dakwahnya kerana tanggungjawabku atas perkara yang lain yang tetapi sama tujuannya.

Pagi itu aku mempersiapkan diri untuk mengikuti Kuliah Tafsir Nurul Ihsan dan juga ilmu fiqh yang dipimpin oleh ustaz Mutalib Maarof. Aku tiba di Yayasan An-Nahdhoh tepat ketika mana kuliah baru hendak bermula. Ustaz memulakan dengan puji-pujian, doa dan juga selawat. Aku pergi tidak berkitab tetapi cukup aku bawa tafsir "purple"ku bersama. Ustaz memulakan pengajian dengan ayat ke-57 surah al-Ankabut:

"Tiap-tiap barang yang bernafas akan merasai maut,..."

Antara huraian ustaz yang sempat ku garap, "tiap-tiap yang bernafas, tidak akan terlepas walau satu pun, pasti akan merasai mati", kita semua akan rasa, cuma masa itu adalah dalam kerahsiaan Allah sehinggalah datang perintah untuk malaikat mencabut nyawa kita...Tidak kiralah kita ni pegawai ka, wakil rakyat ka, perdana menteri ka, waimah kita ini manusia paling handal dan paling berkuasa sekali pun, semuanya akan melalui saat-saat dan detik-detik menghadapi sakaratul maut.

Ketika kuliah tafsir ini, aku mengambilnya sebagai peringatan dan tidak langsung merasakan ia adalah peringatan yang bakal disusuli dengan ujian pemergian sahabatku ini. Aku gagah terus mendengar tafsiran bait-bait Kalamullah itu sehingga lah waktu rehat sebelum kuliah Fiqh bermula jam 10.30 pagi.

15 minit kemudian, kuliah fiqh bermula, bab kali ini mengenai dua perkara, iaitu bab mengkafankan jenazah dan solat sunat jenazah. Ada kata-kata ustaz yang menjadi pesanan dan teguran untuk kita.

"sahabat sejati akan mengiringi sahabatnya sehingga pengebumiannya"...
"Dan yang paling afdhal menjadi imam solat jenazah adalah waris kepada si mati"

YA!! pagi itu, diriku penuh dengan peringatan-peringatan mengenai kematian. Kuliah tamat dengan sesi soal jawab. Selesai kuliah, aku menghidupkan motor dan rancang untuk terus pulang ke kampus. Jam 11.40pg hensetku bergetar..

"Azrin hati2, kami da xcident"

tanpa membalas, aku berdoa memohon sahabat-sahabatku tenang. Tepat jam 12.00tgh mesej masuk lagi

"Azrin, tlg kumpul shbt2 kita, buat baca yasin utk ijan, xpasti keadaan dia, tapi teruk, tengkuk dia patah, masih bawah lori",

belum sempat ku balas, jam 12.03tgh mesej masuk lagi

"Ijan dh xda"...

kali ini, motor yang ku tunggang ku berhentikan. Aku kembali membaca mesej tersebut, cuba ku hadirkan perasaan hiba, namun tidak hadir, ku sarung helmet kembali dan kembali menunggang. Tidak lama, hatiku mula sebak, tanpa dapat kutahan, air mataku terus mengalir.

Tiba di Pusat Islam, segera ku mendapatkan sahabat yang lain. Ku terus ke pejabat Pusat Islam kerna ku yakin pasti mereka juga akan kesana untuk memberitahu ustaz. Ustaz sedang membuat panggilan terus kepada pegawai polis yang bertugas bagi memastikan kesahihan berita yang kami terima...satu ayat yang menghibakan dari mulut ustaz...

"arwah telah dipastikan meninggal, dan jasadnya sudah ditutupi dengan surat khabar"

Badan ku lemah menerima berita tersebut, segera aku mengambil wuduk dan terus ke ruang solat, mencapai buku kecil bertulis 'Yaasin', air mataku terus mengalir dan perasaan rinduku padanya terus menerus hadir. Selesai solat Zohor, ustaz mengumumkan berita pemergian Allahyarham kepada umum.

Melupakan hasrat meneropong gerhana bulan, aku mengikuti rombongan mengiringi jenazah ke Terengganu. Perjalanan yang tenang pada malam itu, disimbahi sinaran bulan hampir penuh menjadikan suasana perjalanan kami begitu sayu.

Kami tiba di Terengganu tepat waktu subuh di sana. Setelah selesai solat, kami kembali ke rumah arwah untuk membacakan tahlil sementara menunggu ayah arwah sampai dari Johor. Setibanya ayahnya ke rumah arwah, jenazah di bawa ke masjid berdekatan untuk di sembahyangkan. Alhamdulillah, ramai golongan-golongan alim datang untuk bersama solat jenazah.

Jasad arwah disemadikan di tanah perkuburan Islam tidak jauh daripada rumahnya. Alhamdulillah, jasad arwah selamat dikebumikan. Segalanya berjalan lancar, walaupun merentasi perjalanan yang jauh, namun segalanya dipermudahkan oleh Allah s.w.t.

Kesedihan kami sedikit terubat apabila sahajaa bertemu dengan ibu kandung Ijan. Kata-katanya sedikit sebanyak memberi kami semangat untuk meneruskan kehidupan tanpa adanya Ijan disisi. Jarang sekali aku berpeluang bertemu dengan seorang Ibu yang kuat jiwanya walaupun telah kehilangan anak yang baik. Ibunya tenang, setenang arwah.

Duhai sahabat,
damailah kamu disana,
pemergianmu bakal kususuli,
berbahagialah oleh mu dengan segala amal baik kamu,
pertemuan yang singkat bersamamu cukup memberi banyak pengajaran buat kami yang masih hidup ini,
semoga Allah s.w.t juga mematikan kami ketika kami sedang berjuang seperti kamu.

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami, ampunilah segala kesilapan arwah Ijan.
Mohon Kau himpunkanlah roh arwah bersama-sama roh para-para solehin, para-para syuhada
Roh-roh yang berjuang untukMu Ya Allah.
Ya Allah, Ijan sangat baik pada kami semasa hidupnya, kau baikkanlah juga rohnya disana.
Ya Allah, telah kami saksikan segala perjanjianMu, kami akur dengan kekuasaan dan ketentuanMu.
Matikanlah kami ketika Iman kami sedang agung memujiMu Ya Allah.
Bantulah kami memelihara Iman kami, matikanlah kami di dalam jalan dakwahMu.

Al-Fatihah buat Allahyarham Hifzan Ikhwan bin Mohd Nasir ~07/07/1991-10/12/2011

aku? 07/07/1990-"Allah s.w.t juga punya perancangan untukku"...

p/s: Terima Kasih sahabat yang membaca kerna turut berdoa bersamaku...






2 comments:

  1. assalamualaikum wbt...
    anda beruntung krn arwah mengenali anda,
    saya juga terkesan dgn pemergian arwah (arwah tak kan pernah saya lupakan) namum saya pasti arwah tidak mengenali nama saya....
    entri kali ni betul2 menyentuh hati...
    semoga perancangan Allah utk anda juga berakhir dgn pengakhiran yg baik...
    semoga menjadi daie terbaik dgn ilmu yg ada di dada..

    ReplyDelete
  2. Takziah buat keluarga kawan angah..mengalir air mata akak membaca..angah hati-hatidi d sana ya..

    ReplyDelete

There was an error in this gadget

.::My Family::.

.::My Family::.

.::Teman Seperjuangan::.

.::Teman Seperjuangan::.
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-