.::Muwasafat Tarbiyah::.

.::Muwasafat Tarbiyah::.

ud'u ilaLLah

Monday, June 25, 2012

.:: Terasa Terlalu Hampir ::.

Alhamdulillah, masih berkesempatan untuk mengisi ruangan papan blog ini. Setiap saat dan waktu, terasa semakin pantas berlalu. Ternyata masa itu suatu ciptaan yang sangat menepati tugasnya, tanpa menghiraukan sekeliling, ia terus bergerak dan bergerak, tidak kira siapa yang terlewat dan terlalai, pasti akan ditinggalkannya.

Tatkala membuka ruangan sosial fb, terpandanglah disebelah kanan atas ruangan itu akan perkataan "Today's Birthday" yang pastinya mendapat klik yang paling banyak ataupun post mahupun komen untuk menyatakan tahniah kerana berjaya sampai ke hari lahir masing-masing. Namun sejak kebelakangan ini, di ruangan laman sosialku, sering sahaja terpapar mereka yang post mahupun berkongsi tentang berita-berita kematian...iya!! lawan kepada kelahiran...

Alangkah sangat menggerunkan bukan jika laman fb boleh papar senarai pengguna yang telah dahulu meninggalkan kita setiap hari..."Today's someone Death"...dan pastinya akan lebih banyak di klik di post dan dishare untuk bersama-sama mendoakan mereka yang telah pergi.

Apa yang pasti, tiap masa yang berlalu beerti masa itu (kematian) sangat semakin hampir...tiap 1 saat yang berlalu bermakna kita 1 saat menghampiri kematian.



Baru-baru ini, dalam seminggu yang lepas, dikejutkan... seorang kakak senior Zarina bt. Tardan telah koma selama seminggu akibat kemalangan jalan raya sebelum menghembuskan nafas terakhir pada jam 4.50 ptg, 21 JUN 2012...komanya beliau sangat memberi hikmah..tika beliau koma, ramai sahabat dan orang sekelilingnya yang mendoakan untuknya, dalam seminggu ini lah berduyun-duyun orang datang kepada Allah menyembah pengharapan, dalam seminggu ini lah beliau telah berjaya membuktikan dirinya insan luar biasa. Kematianku nanti belum pasti keadaannya seperti mana...Allah... 

Beliau yang kelihatan sangat biasa rupa-rupanya memiliki sifat yang luar biasa. Benarlah pujangga berkata.."kita akan lebih menghargai sesuatu benda apabila kita telah kehilangannya"..Meskipun kami adik-adik muslimin tidak mengenali rapat akan beliau dan hanya sempat bersama dalam beberapa slot bengkel kepimpinan, namun kesan perwatakannya tetap menjadi ingatan dan sangat terkesan buat kami.

Khamis itu (21 Jun 2012), jam 2.30ptg, kami adik-adik muslimin hanya bercadang untuk menziarahinya untuk menghadiahkan bacaan Yaasin buat beliau, namun tidak menyangka, Yaasin dan tahlil arwah yang kami hadiahkan.



Kesedihan dan kesayuan kami tidak berakhir di sana, kami tekad untuk mengiringi arwah sehingga dikebumikan...Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar...Seorang lagi pecinta dan pejuang Islam telah pergi dengan meninggalkan kesan parut yang menjadi peringatan buat mereka yang lain khususnya yang berada bersama bergerak untuk Islam..

AlFatihah buat Almarhumah Zarina binti Tardan ~ 21 Jun 2012  

Sunday, June 10, 2012

.:: TAHNIAH AHMAR (n_n) ::.



Ahmar...Tahniah Ahmar...
kini, Ahmar orang ketiga dalam adik beradik kita yang berpeluang menerjah laluan pengalaman hidup baru di tempat orang. Sekalipun diwaktu sekolah dahulu, Ahmar sudah terlali dengan kehidupan jauh dari keluarga, namun ketahuilah Ahmar, kehidupan kali ini sedikit berbeza...



Ahmar memilih tempat baru ini dengan pilihan Ahmar sendiri, angah yakin, Ahmar sudah matang untuk membuat keputusan yang terbaik...Namun setiap langkah dalam bergerak, jangan lupa pesan Ustaz Ismail yerr...

Laluan kali ini sungguh berbeza, Ahmar kini jauh dari mak dan ayah...segala keputusan untuk perjalanan hidup Ahmar di tempat baru adalah bergantung pada Ahmar sendiri. Ingat pesan ayah dalam memilih kawan,  "duduk je masjid Ahmar, kat situ nanti boleh dapat kawan"...iya, angah sangat setuju dengan ayah, kat situlah tempat yang mana orang-orang yang nak dekat dengan Allah je yang pergi...jika di situ lah kawan akrab Ahmar dapat...inshaAllah perjalananmu lebih mudah sekalipun Ahmar ditimpa pelbagai ujian...

Ahmar beruntung, berpeluang untuk sambung belajar...
Ahmar beruntung, berpeluang belajar hidup di tempat orang...
Ahmar beruntung, berpeluang menambah kenalan baru...
dan Ahmar sangat beruntung, berpeluang untuk berada di dalam suasana yang baik dan penuh dengan amal soleh...

jadilah mereka-mereka yang bersyukur, 
usah dilepas peluang-peluang sedemikian,
usah dihancur mindamu dengan pengaruh hiburan melampau,
usah diturut kehendak rakan-rakanmu yang melalaikan,
usah dirosak masa depanmu dengan tuntutan nafsu..



Yang terakhir, ingatlah, kemana sahaja kaki Ahmar tapakkan, bawalah bersama Ahmar panji dan risalah Islam...ingat pesan ustaz, nanti balik, Ahmar yang akan memimpin masyarakat dengan Islam...ini bukan sahaja harapan mak, bukan sahaja harapan ayah, bukan sahaja harapan ustaz, tapi Ahmar juga harapan masyarakat...

Di mana ada Islam ingin dijuangkan, bangkit dan sertailah...bantu dan sokonglah...jangan pula Ahmar menjadi sebahagian dari yang menentang, jangan pula Ahmar menjadi sebahagian dari orang yang hanya memekakkan telinga, membutakan mata bila Islam terang dan jelas dihina di hadapanmu...

Angah tahu, langkahmu baru bermula, semangat ingin tahu Ahmar masih baru dan masih banyak perkara ingin Ahmar teroka...namun berhati-hatilah dalam bertindak dan bergerak...


yang berkilau tidak semestinya permata, 
yang manis tidak semestinya gula, 
yang keras tidak semestinya sandaran yang kukuh,  
jadikanlah Allah tempat pengharapan, 
Rasulullah sebagai rujukan, 
mak ayah paksi dalam membuat keputusan...

InshaAllah moga berkat dan rahmat dari Allah s.w.t sentiasa mengiringi Ahmar di sepanjang perjalanan hidup Ahmar...Tahniah Ahmar..(n_n)

There was an error in this gadget

.::My Family::.

.::My Family::.

.::Teman Seperjuangan::.

.::Teman Seperjuangan::.
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-