.::Muwasafat Tarbiyah::.

.::Muwasafat Tarbiyah::.

ud'u ilaLLah

Thursday, October 4, 2012

.:: Akukah Dajjal Kecil Itu? ::.


Telah kedengaran azan dilaungkan,
Banyak kaki telah melangkah menyahut seruan itu,
Namun aku masih terbaring melayan kemalasan,
Masih terasa berat untuk melaksanakan solat,
walau ku tahu Solat tiang Agama,
namun padaku masih tiada usaha.
Akukah Dajjal kecil itu??

Kulihat sahabatku sentiasa sibuk dengan tugasan,
Namun kulihat dia sentiasa ada masa untuk membaca Quran,
Sedang masa ku seringkali tersia,
Hatiku sedikit pun tidak terdorong untuk mencontohinya,
walau ku tahu aku perlu membaca dan menghayatinya,
namun tetap hiburan duniawi yang aku pilih,
Akukah Dajjal kecil itu??

Ibuku sering kali memanggil namaku,
mengharapkan aku menolong meringankan bebannya,
namun nafsuku sering memujuk untuk mengabaikannya,
sekalipun tahu ibu terluka, hatiku masih terasa biasa.
Walau kini Ibu sudah tiada,
masih sanggup aku bermaksiat dibelakangnya.
Akukah dajjal kecil itu??

Hari ini telah bangkit suara Islam sedunia,
namun tiada sedikit minatku padanya,
Sedang yang lain bertungkus lumus memenangkan Islam,
Aku antara yang cuba menghentikannya,
walau aku tahu perbuatan ku hanya sia-sia,
masih jiwaku tiada rasa berdosa.
Akukah Dajjal kecil itu??

Aku mengaku
cintakan Allah,
rindukan Rasulallah,
sayangkan IBU dan AYAH,
dan aku mengaku aku ini pejuang Kebenaran,

Namun
maksiat menjadi amalan ku,
sunnah Rasulallah menjadi bahan ejekanku,
aku lupa IBU AYAH ketika bersama kekasih haramku,
masih lagi aku menentang usaha memenangkan ISlam.
apakah aku........dajjal kecil itu??

Ya Allah, masih ada tempatkah untuk insan sepertiku?
Tunjukilah kami Ya Allah, jalan-jalan yang benar untuk insan sepertiku,
bimbinglah kami, kuatkanlah hati-hati kami,
suburkanlah rasa cinta kami kepadaMu ya Allah,
jua kepada KekasihMu Ya Allah,
Sesungguhnya dalam jiwa-jiwa kami ini, masih terasa sempit menahan rindu kami pada RasulMu Muhammad sollallahua'alaihi wasallam.


Sebelum kami mati Ya Allah,
Izinkanlah kami merasai nikmat berjuang untuk Islam,
Rela kami menjadi benteng dan perisai untuk agama Islam kami,
Izinkanlah untuk kami syahid dijalanMu Ya Allah,
Andai umur hidup kami ini singkat,
Kau matikanlah kami ketika kami sedang bersungguh berdakwah kejalanMu,
Izinkanlah kami, izinkanlah kami, izinkanlah kami...

Monday, June 25, 2012

.:: Terasa Terlalu Hampir ::.

Alhamdulillah, masih berkesempatan untuk mengisi ruangan papan blog ini. Setiap saat dan waktu, terasa semakin pantas berlalu. Ternyata masa itu suatu ciptaan yang sangat menepati tugasnya, tanpa menghiraukan sekeliling, ia terus bergerak dan bergerak, tidak kira siapa yang terlewat dan terlalai, pasti akan ditinggalkannya.

Tatkala membuka ruangan sosial fb, terpandanglah disebelah kanan atas ruangan itu akan perkataan "Today's Birthday" yang pastinya mendapat klik yang paling banyak ataupun post mahupun komen untuk menyatakan tahniah kerana berjaya sampai ke hari lahir masing-masing. Namun sejak kebelakangan ini, di ruangan laman sosialku, sering sahaja terpapar mereka yang post mahupun berkongsi tentang berita-berita kematian...iya!! lawan kepada kelahiran...

Alangkah sangat menggerunkan bukan jika laman fb boleh papar senarai pengguna yang telah dahulu meninggalkan kita setiap hari..."Today's someone Death"...dan pastinya akan lebih banyak di klik di post dan dishare untuk bersama-sama mendoakan mereka yang telah pergi.

Apa yang pasti, tiap masa yang berlalu beerti masa itu (kematian) sangat semakin hampir...tiap 1 saat yang berlalu bermakna kita 1 saat menghampiri kematian.



Baru-baru ini, dalam seminggu yang lepas, dikejutkan... seorang kakak senior Zarina bt. Tardan telah koma selama seminggu akibat kemalangan jalan raya sebelum menghembuskan nafas terakhir pada jam 4.50 ptg, 21 JUN 2012...komanya beliau sangat memberi hikmah..tika beliau koma, ramai sahabat dan orang sekelilingnya yang mendoakan untuknya, dalam seminggu ini lah berduyun-duyun orang datang kepada Allah menyembah pengharapan, dalam seminggu ini lah beliau telah berjaya membuktikan dirinya insan luar biasa. Kematianku nanti belum pasti keadaannya seperti mana...Allah... 

Beliau yang kelihatan sangat biasa rupa-rupanya memiliki sifat yang luar biasa. Benarlah pujangga berkata.."kita akan lebih menghargai sesuatu benda apabila kita telah kehilangannya"..Meskipun kami adik-adik muslimin tidak mengenali rapat akan beliau dan hanya sempat bersama dalam beberapa slot bengkel kepimpinan, namun kesan perwatakannya tetap menjadi ingatan dan sangat terkesan buat kami.

Khamis itu (21 Jun 2012), jam 2.30ptg, kami adik-adik muslimin hanya bercadang untuk menziarahinya untuk menghadiahkan bacaan Yaasin buat beliau, namun tidak menyangka, Yaasin dan tahlil arwah yang kami hadiahkan.



Kesedihan dan kesayuan kami tidak berakhir di sana, kami tekad untuk mengiringi arwah sehingga dikebumikan...Alhamdulillah, segalanya berjalan lancar...Seorang lagi pecinta dan pejuang Islam telah pergi dengan meninggalkan kesan parut yang menjadi peringatan buat mereka yang lain khususnya yang berada bersama bergerak untuk Islam..

AlFatihah buat Almarhumah Zarina binti Tardan ~ 21 Jun 2012  

Sunday, June 10, 2012

.:: TAHNIAH AHMAR (n_n) ::.



Ahmar...Tahniah Ahmar...
kini, Ahmar orang ketiga dalam adik beradik kita yang berpeluang menerjah laluan pengalaman hidup baru di tempat orang. Sekalipun diwaktu sekolah dahulu, Ahmar sudah terlali dengan kehidupan jauh dari keluarga, namun ketahuilah Ahmar, kehidupan kali ini sedikit berbeza...



Ahmar memilih tempat baru ini dengan pilihan Ahmar sendiri, angah yakin, Ahmar sudah matang untuk membuat keputusan yang terbaik...Namun setiap langkah dalam bergerak, jangan lupa pesan Ustaz Ismail yerr...

Laluan kali ini sungguh berbeza, Ahmar kini jauh dari mak dan ayah...segala keputusan untuk perjalanan hidup Ahmar di tempat baru adalah bergantung pada Ahmar sendiri. Ingat pesan ayah dalam memilih kawan,  "duduk je masjid Ahmar, kat situ nanti boleh dapat kawan"...iya, angah sangat setuju dengan ayah, kat situlah tempat yang mana orang-orang yang nak dekat dengan Allah je yang pergi...jika di situ lah kawan akrab Ahmar dapat...inshaAllah perjalananmu lebih mudah sekalipun Ahmar ditimpa pelbagai ujian...

Ahmar beruntung, berpeluang untuk sambung belajar...
Ahmar beruntung, berpeluang belajar hidup di tempat orang...
Ahmar beruntung, berpeluang menambah kenalan baru...
dan Ahmar sangat beruntung, berpeluang untuk berada di dalam suasana yang baik dan penuh dengan amal soleh...

jadilah mereka-mereka yang bersyukur, 
usah dilepas peluang-peluang sedemikian,
usah dihancur mindamu dengan pengaruh hiburan melampau,
usah diturut kehendak rakan-rakanmu yang melalaikan,
usah dirosak masa depanmu dengan tuntutan nafsu..



Yang terakhir, ingatlah, kemana sahaja kaki Ahmar tapakkan, bawalah bersama Ahmar panji dan risalah Islam...ingat pesan ustaz, nanti balik, Ahmar yang akan memimpin masyarakat dengan Islam...ini bukan sahaja harapan mak, bukan sahaja harapan ayah, bukan sahaja harapan ustaz, tapi Ahmar juga harapan masyarakat...

Di mana ada Islam ingin dijuangkan, bangkit dan sertailah...bantu dan sokonglah...jangan pula Ahmar menjadi sebahagian dari yang menentang, jangan pula Ahmar menjadi sebahagian dari orang yang hanya memekakkan telinga, membutakan mata bila Islam terang dan jelas dihina di hadapanmu...

Angah tahu, langkahmu baru bermula, semangat ingin tahu Ahmar masih baru dan masih banyak perkara ingin Ahmar teroka...namun berhati-hatilah dalam bertindak dan bergerak...


yang berkilau tidak semestinya permata, 
yang manis tidak semestinya gula, 
yang keras tidak semestinya sandaran yang kukuh,  
jadikanlah Allah tempat pengharapan, 
Rasulullah sebagai rujukan, 
mak ayah paksi dalam membuat keputusan...

InshaAllah moga berkat dan rahmat dari Allah s.w.t sentiasa mengiringi Ahmar di sepanjang perjalanan hidup Ahmar...Tahniah Ahmar..(n_n)

Thursday, May 24, 2012

.:: ISTIKHARAH ::.


Allah...Allah...Allah...apakah zikir yang paling sesuai untuk diucapkan tika dan saat ini. Ujian dan dugaan datang silih berganti menerjah ruang hidup, tika mana manusia lain melihatnya seakan menyempitkan, hanya jiwa dan pemikiran masih lagi mampu terus tenang, namun adakalanya keluh kesah merimaskan diri. Ah..aku terpedaya...tertipu pada diri sendiri...tetapi aku yakin, tidak hadirnya ujian dan dugaan daripada Allah melainkan padanya terpalit hikmah dan kebaikan untuk diriku. Ya, ada hikmah, akan ku cari dan bongkar hikmah itu. 

Ya Allah, pandulah aku mencari rahsia disebalik rahsia ini. Jika lebih baik untuk tidak aku mengetahuinya, janganlah pertemukannya, jika adalah terbaik untuk aku menegetahuinya, pandu dan tunjukilah padaku Ya Allah laluan kebenarannya...tiada daya padaku terus tersasar jauh menanam benih mungkar walau dengan secebis dosa...


Ya Allah, ku yakin hanya pada Mu tersembunyi kebenarannya, meskipun telah ku laksanakan "istikharah", tidak mungkin kebaikan akan terjadi padaku tanpa ketentuan dariMu Ya Allah...jika bukan "mimpi" yang menjadi isyarat, moga tindakan ini membenarkan kebenaran dan membuahkan kebaikan pada diriku dan seluruh kehidupanku dan Islam.

"Azrin jom pi minum..."
  ...
  ...
  ...

"ni ada benda aku nak habaq kat hang, hang jangan terkejut plak...nah ni utusan dari langit..ada orang bagi kat hang, hang tau kot pa benda ni?" lawaknya selamba.

"hmm benda ni, tau sangat, ada unit risikan dah wat riki aritu, pihak sana dah mula wat serangan nampaknya, nampaknya kesungguhannya untuk menawan panglima perang bukan sekadar khabar angin lagi." ujarku

"haa, pasai ni la kot, benda utusan dari langit ni mai, depa nak wat rundingan damai ngan hang la ni." balasnya

"huh, awatla panglima perang yang depa cari, maharaja kita lagi hensom kot." usikku

"maharaja lain, mana masuk ngan geng2 perang ni, apa-apa pun aku sebagai maharaja ni bergantung sangat pada hang selaku panglima perang ni, kerajaan kita sangat berharap pada hang, selamatkanlah kerajaan kita daripada fitnah-fitnah dalaman, hang rundinglah macam mana pun dengan pihak sana, aku pun risau gak, prestasi hang bermain senjata ni semakin menurun kebelakangan ni mungkin gak sebab khabar angin ni, mungkin bila benda ni setel, hang akan lebih bersungguh-sungguh lagi berlatih skil mainan senjata.." tambahnya..

"hmm, betul kata hang, benda ni pun bukan perkara main2, kerajaan kita jadi taruhan ni, silap langkah rundingan ni nanti, boleh tergadai kerajaan kita hanya sebab panglima perang ni...apa-apa pun aku tak bercadang nak membalas rundingan ini dalam waktu terdekat ni, bagi aku asah senjata aku elok-elok dulu, aku kena jumpa "jurulatih" aku dulu, nak minta tunjuk ajar, manala tau rundingan tu gagal, ada gak skil yang boleh aku guna untuk menangkis serangan nanti...tapi aku nampak lebih kepada menerima rundingan lah setakat ni...atas nasihat hang selaku maharaja." kataku penuh yakin

"ha macam mana pun, kasi cepat setel ini hal, hang terima saja rundingan ni, aku nampak itu yang terbaik." balasnya

"beb, ni benda besar ni beb, aku tak kan pentingkan diri dalam buat keputusan.inshaAllah, jika ini yang terbaik untuk kerajaan kita, aku rela ditawan mana-mana pihak, tapi nak wat keputusan nih, banyak faktor aku kena nilai, apa-apa pun macam aku cakap tadi, aku kena jumpa jurulatih aku dahulu...iyelah, apa-apa yang terjadi nanti setidak-tidaknya aku dah bersedia kan..huhu." ujarku

"baguslah tuh, ok kira perbincangan kita mengenai ini habis sini...ni aku nak sembang sal kerajaan kita ni...baru-baru ni...............(perbualan adalah SULIT)


Ya Allah, aku lebih yakin denganMu daripada kata-kata manusia lain, pandulah aku, tunjukilah padaku jalan kebenaran yang sebenar yang mampu membawaku, sahabat-sahabat seperjuanganku, serta ahli keluargaku meraih rahmat dan redhaMu...Aamiin

p/s: dialog telah diubah menjadi kiasan kepada dialog asal, yang faham akan faham, yang tak faham,  tak perlu nak pening kepala, ambil pengajaran cukup.

Monday, May 21, 2012

REJAB--->SYA'BAN--->RAMADHAN


اللهم بارك لنا فى رجب وشعبان وبلغنا رمضان
Ya Allah berkatilah kami pada bulan Rejab dan Syaaban dan sampaikanlah kami ke bulan Ramadhan
— Hadis riwayat Ahmad dan at-Tabrani, daripada Anas

Thursday, May 3, 2012

.:: Senarai Buku Haraki Sebagai Rujukan ::.

***Klik Pada Tajuk Buku Untuk DOWNLOAD

***untuk yang tiada account 4shared..boleh sign in menggunakan ID tersebut
     
        ID:   downloadnak@gmail.com
        ps:   amirulmukminin


Ustaz Fathi Yakan:


Imam Hassan Al-Banna:


Syed Qutb:


LAIN-LAIN:

17. Negara Penerapan Nilai Islam

***untuk yang tiada account 4shared..boleh guna ID:downloadnak@gmail.com Ps:amirulmukminin

Wednesday, April 4, 2012

.:: 7 Petala Kepincangan dalam 7 Petala Cinta ::.

Assalamualaikum, baru seminggu lepas saya diberitahu akan terbitnya sebuah movie islamik baru yang cuba ditonjolkan oleh penerbit. Usaha yang baik tetapi mungkin kurang rujukan dan kajian tentang hukum hakam syara' menyebabkan berlakunya kecacatan yang tak diingini dan mengundang fitnah pada cara hidup sebenar Islam. Disini, saya bersetuju dengan pendapat yang di post pada satu ruangan sosial ini...walaupun belum berkesempatan untuk menonton filem ini, namun dari komen adik-adik usrah dan sahabat-sahabat sudah cukup untuk memberitahu bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan filem ini. Sila ikuti pendapat yang saya 'copy paste' ini...



------------------------------------------------------------------------------------------------
7 Petala Kepincangan dalam 7 Petala Cinta oleh Rusydee Artz ( Syabab Musafir Kasih )

1. Dimulakan dengan watak Hero dan Heroin duduk berhadapan dalam majlis pertunangan. Lalu berkatalah si hero: "Assalamualaikum, cinta." Si heroin menjawab manja mata menggedik, "Waalaikumussalam, rindu." Bermulalah episod couple Islamik dalam sebuah pertunangan kerana lafaz ini diulang tanpa segan silu walau di hadapan orang lain pada scene seterusnya.

Tak lupa, siap ada team datang zikir-zikir macam nasyid sebut nama Allah untuk majlis pertunangan ni. Guna nama Allah ya.

Pertunangan tidak digalakkan untuk dihebahkan sebagaimana dijelaskan dalam video Ust.Don 30 Minit. http://www.youtube.com/watch?v=zeWzuFHI1Q8

2. Perlu diketahui lakonan tidak menghalalkan apa yang haram. Scene seterusnya, Akhi Hamka nak berangkat ke Yaman. Watak Diana Amir (Hilma) dilihat pegang tangan, bersalam dan dikucup kepala oleh Akhi Hamka di hadapan semua orang . Di luar cerita mereka ini adik-beradik ke? Tidak rasanya. Depan budak-budak pondok yang berkopiah, berserban, bertudung dll. Well, semua merestui benda yang haram dalam scene ni. Yang paling geli apabila scene 'tak halal' ini diiringi dengan selawat ke atas Nabi beramai-ramai.

3. Scene seterusnya heroin nama Saida nak ambil buku terjemahan dari bapa dia depan budak-budak pondok yang sedang menadah kitab. Saida memakai baju yang amat terang, dengan purdah 4 segi style baru mungkin. Bila lihat dari sisi belakang akan nampak juga bahagian pipi dari bawah. Dengan kata lain, ini bukan purdah. Tapi hanyalah kain 4 segi tampal kat bahagian mulut. Tudung Saida pula macam kepala alien bila sanggul tudung ketara tampak kelihatan Kelihatan. Tudung bonggol unta apply dengan purdah. Tak lupa juga telinga jelas terbentuk di tudung yang dipakai dalam cerita ini dari awal sampai akhir. Pelajar lelaki di depan melihatnya dengan pandangan penuh minat. Well, purdah tapi berfitnah. Terbaik. Watak Hilma juga pakai tudung bonggol unta. ( note: Diana Amir telah pun memohon maaf untuk kesalahan tudung bonggol unta kerana masa pembikinan filem tu beliau masih tgh belajar pakai tudung )

Gaya pemakaian tudung+purdah yang salah ini sekaligus telah mencemarkan nama baik golongan yang berpurdah.

4. Scene seterusnya, flashback setelah Hamka dikatakan maut dalam letupan. Scene heroin bersama Hilma adik Hamka di tepi jeti. Dia teringat balik keromantisan akhi Hamka (ulang lagi Assalamualaikum Cinta, Wslm Rindu) yang datang dan duduk betul-betul di sebelah si heroin. Belum kahwin. Kononnya tidak mengapa sebab ada adik temankan, duduk berdua-duaan dekat-dekat macam tu tak menjadi kesalahan. Lalu startlah heroin bermadah:
"Duhai bakal imamku, jangan biarkan hadirmu sekejap mata dan jangan biarkan kebersamaan kita hanyalah sementara." Ayat orang bercinta. Bercinta sebelum kahwin adalah.....haram kan?

5. Scene Attar datang hantar buku-buku ke rumah. Saida bersama-sama Abi dan Umminya dalam rumah. Saida berpurdah tapi lengan tak tutup dan tak cuba untuk tutup lengannya yang sememangnya aurat di depan tetamu si Attar. Masa tu scene heroin sedih, mungkin sedih tu menjadikan aurat lengan itu halal?

Mulut tutup, aurat lengan buka.

6. Scene seterusnya, flashback Saida lagi. Dia teringatkan Akhi Hamka sedang mengajar al-Quran di jeti bersama-sama dengan Hilma adiknya. Hairannya, si heroin duduk betul-betul sebelah dengan hero. Adik hero duduk jauh sikit pula. Terbalik. Sepatutnya adik lah yang dekat dengan si abang. Bukan wanita lain. Wow, siap si hero menepuk manja si heroin yang belum halal lagi buatnya dengan kain serban beliau.

7. Fakharuddin Attar ( Hero Utama selepas Hero Sampingan Hamka mati ) dibuang Madrasah Qalbun Salim tanpa dengar penjelasan dari kedua-dua pihak. Attar dicekup berkhalwat dengan wanita bernama Nida oleh Imam disaksikan heroin, ummi, Hilma dan watak2 lain. Ironisnya, pada satu scene awal perkenalan dengan Nida, si Attar ni tidak pula mahu masuk bilik si Nida untuk mengambil serbannya. Tapi kali ini, senang-senang sahaja masuk bilik. Godaan syaitan mungkin.

Pihak pondok terus buang, yakni terus menjatuhkan hukuman berdasarkan apa yang mereka saksikan dengan mata kasar tanpa dilakukan timbang-tara terlebih dahulu. Cara Islamkah begini mengajar untuk berlaku tidak adil pada pesalah?

Last sekali punya scene - scene nikah Saida dan Attar, baju pengantin perempuan tak ikut syarak. Tudung masuk dalam. Tapi pakai purdah.

Cerita ini disudahi dengan kata-kata hero sampingan Hamka:
"Di antara 7 petala langit dan 7 petala bumi, ada 7 petala cinta."

7 petala cinta tidak diterangkan dalam cerita ini. Apa benda yang tujuh itu amat kabur sekali. Yang pasti, cerita ini telah mengangkat tema cinta sebelum nikah. Kerana cinta pada Saidatul Nafisah, Hamka rela berkorban walaupun jadi mangsa letupan semata-mata nak siapkan hadiah perkahwinan Hamka dan Saida, yakni al-Quran tulisan tangan sendiri buat Saida.

Sebelum menonton, anda kena ingat:-

1. Cerita ini bukanlah gambaran kehidupan Islam sebenar.

2. Bukan gambaran sebenar kehidupan pondok/pesantren yang mengasingkan lelaki dan perempuan.

3. Nice try dari pengarah, tapi tidak cukup nice untuk menggambarkan Islam yang indah.

4. Skripnya boleh tahanlah. Tapi jalan cerita, you tentukan sendiri. Still tak dapat challenge KCB (Ketika Cinta Bertasbih). Tidak ada cerita yang sempurna Islamikanya. Tapi betterlah kalau lihat dari etika pemakaiannya.

5. Sekiranya ketujuh-tujuh kritikan terbuka di atas diperbetulkan dan dititikberatkan dalam cerita terbitan akan datang, insyaAllah cerita itu lebih better. Penonton berhak mengkritik.

p/s: Kritik sebab cerita dia nak menonjolkan Islam dan nak mengaitkan Islam. Kalau cerita bukan cerita Islamik, tak perlu kritik sangat sebab memang kita tahu tak syarie langsung pun.


Monday, April 2, 2012

.:: WAHAI PURNAMA ::.





WAHAI PURNAMA

Wahai purnama…..wahai purnama
Yang indah lagi sempurna
Bagaimana….bagaimana
Nak ku luah dengan kata-kata

Engkau menyinar di alam tinggi….di alam tinggi….
Terangi kegelapan dan kebatilan…

Dengan mu alam bergemerlapan….bergemerlapan…
Zahir batin dengan nur nikmat dan kurniaan

Selawat Allah ke atasmu selama-lamanya….
Siang dan malam jua…..siang dan malam jua

Selawat jua pada ahlimu dan sahabatmu….
Mereka yang istimewa dan amat sempurna….


p/s: Allah...terasa sempit jiwa menahan rindu pada mu Ya RasulAllah sollu'alaih..



Sunday, April 1, 2012

.::Berhati-hatilah dengan Dunia::.

.::Berhati-hatilah dengan Dunia::.

Assalamualaikum w.r.w.b.t, segala puji bagi Allah s.w.t pemilik sekalian alam, selawat dan salam ke atas baginda Rasululallah sollallahu ala Muhammad wa ala aliy Muhammad, dengan berkat baginda Rasulallah sollallahu ala Muhammad wa ala aliy Muhammad moga perlindungan Allah s.w.t bagi kita selaku pendokong Islam.


Al-Hasan Al Basri telah menulis kepada khalifah Umar ibn Abdul Aziz, katanya:

Maka sesungguhnya dunia itu adalah kampung persinggahan, bukan kampung yang kekal. Sesungguhnya Nabi Adam a.s diturunkan dari syurga ke dunia. Maka awasilah dirimu wahai Amirul-mu'minin, kerana sesungguhnya bekalan yang kamu raih di dunia itu akan kamu tinggalkannya juga, segala kekayaan akhirnya akan memiskinkanmu, setiap masa ada sahaja mangsa yang terbunuh kerananya, akan terhina siapa yang membesarkannya, akan fakir siapa yang mengumpulkannya, ia seperti racun yang dimakan oleh orang yang tidak mengetahi, lalu ia mati.

Oleh itu hiduplah engkau di dalamnya seperti seorang pesakit yang cuba menyembuhkan lukanya, terpaksa berpantang sebentar kerana bimbang akan merderita panjang, ia terpaksa menanggung pahitnya ubat kerana takut lama menderita penyakit. Lantaran itu hendaklah awas dari dunia yang terkenal sebagai penipu pengeliru yang menghiaskan dirinya dengan penuh tipudayanya, yang selalu memfitnahkan ramai dengan perdayaannya dengan beraneka macam cita-cita serta memujuk rayu dengan kata bicaranya, dia adalah umpama pengantin yang menarik mata untuk memandangnya, melalaikan hati untuk mengingatkannya, semua jiwa terpesona kepadanya, dan dia pula amat benci kepada semua berkawan dengannya. Orang yang hidup sekarang tidak pernah mengambil tauladan dari orang yang terdahulu, yang terkemudian tidak mahu serik dari orang yang berlalu, dan orang ramai tidak mahu mendengar apa diberi tunjuk oleh si Arif yang mengenal Allah dengan sebenar-benar pengenalan. Orang yang mendapat dunia terus asyik dengan dunianya untuk memenuhi segala keperluannya, lalu dia terpedaya dan melewati batas, lupa dari hal mati kerana fikirannya terlena dengannya, sehingga tergelincir kakinya, maka amat besarlah kerugiannya dan banyak penyesalannya. Nanti apabila menghadapi sakaratul maut barulah terasa berat sakitnya, terasa luput banyak amalannya, dia kira dapat menebus dirinya dengan apa yang ditinggalkannya dari dunia, tetapi semua itu adalah sesia belaka, lalu tentulah dia akan menghadapi hal-hal yang sangat menyesalkan.

Sebab itu hendaklah, engkau menjaga dirimu dari dunia itu, duhai Amirul-mu'minin, ambillah dari dunia dengan berhati-hati, kerana orang yang punya dunia setiap dia merasa tenteram kepadanya dan bergembira dengannya, akan menariknya kepada apa yang dibencinya, yang bahaya bagi ahli dunia pedih dan yang manfaat bagi mereka semuanya tipu dan membahayakan, keseronokan yang dikecapkan membawa bala, yang kekal baginya akan membawa binasa, seegala kegembiraannya bercampur dengan dukacita, yang hilang daripadanya tidak akan kembali, lalu tiada siapa yang tahu apa yang datang selepas itu, semua cita-citanya hanya dusta belaka, segala harapan mengenainya bathil, yang bersih daripadanya sama dengan keruh, dan yang hidup dengannya tidak pernah lepas daripada susah dan derita.

Setengah para salaf mengatakan:

Wahai sekalian manusia! Beramallah sedikit-sedikit, takutlah Allah, janganlah terpedaya dengan memanjangkan cita-cita lalu melupakan ajal yang menanti. Janganlah berusaha semat untuk dunia, sesungguhnya dunia itu penipu, ia menghias dirinya untuk memperdayakan kamu, ia bercita-cita untuk memfitnah kamu, ia berhias indah untuk tunangnya maka jadilah ia seperti seorang pengatin yang cantik rupawan, semua mata tetumpu kepadanya, hati-hati tertarik kepadanya, ramai jiwa menjadi terpegun kepadanya. Berapa ramai orang yang asyik kepadanya, akhirnya binasa, jiwa yang tenteram dengannya kesudahannya tertipu.

Maka pandanglah kepada dunia dengan pandangannya yang berhati-hati kerana dunia itu banyak karenahnya, Penciptanya sendiri mencelanya, yang baru padanya terbala, kerajaannya akan binasa, pembesarnya akan hina, terdapat padanya segala macam yang kurang, orang yang dikasihi akan mati, kebaikannya akan pupus.

Maka bangun dan sedarilah! Moga-moga Allah merahmati kamu dari kelalaian kamu, berjagalah dari tidur kamu sebelum dikatakan si fulan itu sakit berat kronik, lalu ditanyakan adakah obat yang dapat menyembuhkannya, atau dimanakah doktor yang dapat menawarkannya. Maka dipanggilkan semua doktor tetapi tiada harapan baginya untuk sembuh lagi. Kemudian dikatakan, hendaklah si fulan ini berwasiat, segala hartanya harus dikira, kemudian dikatakan, sudah terasa berat lidahnya, ia tidak dapat berbicara lagi dengan saudara-maranya, dan ia tidak dapat mengenal jiran tetangganya.

Di waktu itu dahimu mula berpeluh, semua anggotamu bergoncang, keyakinanmu tetap menghadapi maut, kelopak matamu mula tertutup, sangkaanmu tidak salah lagi, lidahmu pun kelu. Saudara-maramu menangis lalu dikatakan kepadamu: Lihatlah ini anakmu, ini saudaramu tetapi engkau pada waktu itu tertahan dari bicara, tidak dapat berkata-kata lagi. Qadha' Allah yang ditetapkan pun sudah sampai masanya, maka tercabutlah nyawamu dari badanmu lalu diangkat ke langit.

Pada waktu itu, kaum keluargamu berkumpul menghadiri jenazahmu, mereka memandikanmu lalu mengkafankanmu. Orang yang sering menziarahmu, sudah tiada lagi, orang yang selalu hasad kepadamu akan beristirehat dengan pemergianmu, ahli keluarga pula berpaling kepada harta peninggalanmu. Dan tinggalkanmu bersendirian di dalam kubur bergadai dengan amalan kamu.

Setengah ahli Sufi mengatakan kepada para penguasa:

Sesungguhnya manusia yang paling berhak untuk mencela dunia dan membencinya ialah siapa yang dibentangkan dunia baginya dan diberikan semua keperluannya dari dunia itu, kerana dia menjangka kemungkinan bahaya akan datang menimpa hartanya itu lalu memusnahkannya, ataupun siapa yang mengumpulkan harta dunia itu, lalu ia membahagi-bahagikannya kepada orang yang memerlukannya, ataupun siapa yang terpengaruh dengan habuannya lalu ia mencabutnya dari akar umbinya, ataupun ingatan kepada dunia itu menyerap ke dalam jasmaninya sehingga menjadikannya sakit kerana terlalu memikirkannya, ataupun ia datang secara mengejut sedangkan tabiat lokek tetap ada bersama teman taulannya. Sebab itulah dunia ini memang patut dicela kerana ia akan merampas kembali apa yang diberikannya, dan akan menuntut semula apa yang telah diserahkannya, kadang-kadang tatkala ia sedang menyenangkan tuan punya tiba-tiba ia berhenti lalu menyenangkan orang lain. Adakalanya ia menangisi kesusahanmu sebentar lagi kamu menangisinya. Adakalanya ia membukakan tangannya untuk memberi, sebentar lagi ia menadah tangan meminta-mintamu semula, umpama mahkota yang diletakkan di atas kepala seseorang hari ini lalu esoknya ia menyembamkan mukanya ke perut tanah. Sama sahaja baginya, apa yang kamu belanjakan dan apa yang kamu simpan. Sama sahaja kamu menambah apa yang sisa di tanganmu dan apa yang engkau belanjakan, ataupun engkau rela menukar sesuatu dengan sesuatu yang lain. Pendek kata dunia itu kesemuanya tetap tercela juga.

Tuesday, March 13, 2012

.:: Amalan Harian Pemuda & Pembawa Panji Islam ::.


1. Qiaamullail

2. Solat Subuh berjemaah

3. Zikir waktu pagi & Ma'thurat

4. Solat Sunat Dhuha

5. Solat Zohor berjemaah

6. Solat Asar berjemaah

7. Zikir waktu petang & Ma'thurat

8. Solat Maghrib berjemaah

9. Solat Isyak berjemaah

10. Solat Sunat Witir

11. Solat Sunat Rawatib

12. Tilawah Al-Quran

13. Istighfar 100 kali

14. Infaq/Sedekah

15. Puasa Sunat

16. Majlis Ilmu

17. Riadah

18. Baca Buku

19. Program Berjemaah

20. Muhasabah

*21. Menambah Ilmu dengan Bacaan

*22. Sentiasa berwudhu' dan menjaga wudu'

p/s: *dari teman blogger

Thursday, March 1, 2012

.:: Duhai Diri ::.




Duhai Diri,
Maut kian semakin hampir,
Datangnya 'Izroil tak bisa kau usir,
Sekalipun bergema laungan takbir,
Dosa kelam tak bisa ditabir,
Bersedia bertemu Munkar dan Nakir.

Duhai Diri,
Bila diri mahu bertaubat?
Atas dosa yang engkau perbuat,
Apakah masih ada sempat?
Pabila roh berpisah jasad.

Duhai Diri,
Cukup sudah segala pembuktian,
Apa lagi engkau nantikan?
Segala nikmat yang dikurniakan,
Kemana arah engkau laburkan?

Duhai Diri,
Sudah cukup segala bekalan?
Apa amalan akan kau persembahkan?
Cukup sudah segala persediaan?
Alam kubur bakal ditempatkan.

Duhai Diri,
Andai esok tidak lagi bernafas,
Moga Redha dan Rahmat-Nya dapat kau galas,
Menjadi payungan terik panas,
Di mana perbuatan akan dibalas.

Duhai Diri,
Tiada naungan akan kau dapat,
Pada terkumpulnya jutaan umat,
Kecuali syafaat dan juga Rahmat,
Bersediakah engkau bertemu akhirat?,

Duhai Diri,
Apakah syurga atau neraka?
Menjadi pasanganmu kelak selamanya,
Nikmat atau azab yang kau tempah?
Tindakanmu sekarang menjawab segalanya...

Duhai Diri,
Mengapa masih berdiam sahaja,
Teruslah bertebaran di atas dunia,
Menyampaikan risalah yang diamanah,
Menjadi hamba dan khalifah.

Duhai Diri,
Insafilah segala perbuatan diri,
Setiap saat berdenyut nadi,
Bukti kasih Maha Pemberi,
Janganlah engkau ingkari-Nya lagi.

Duhai Diri,
Bersama kita terus berdoa,
Moga diri tetap istiqamah,
Menjadi kuat dengan Jemaah,
Bersama laksana tuntutan dakwah.
Hingga tertegak panji yang dibawa,
Atau mati bergelar syuhada.

~©ibnuraimy~


Saturday, February 4, 2012

.:: PEMUDA ::.

PEMUDA,
Pembela agama,
Dirimu dijadikan dengan kelebihan berbanding wanita,
Bukan kekuatan tubuh dan tenaga pembeza kejadian dan
pengukur keimanan,
Diciptakanmu bersama amanah yang perlu dijunjung,
Membela kuntuman mekar di taman larangan.

PEMUDA,
Hayati kejadian dirimu,
Dianugerahkan kekuatan berbanding wanita,
Untuk melindungi,
Diberikan akal yang tajam,
Untuk membimbing dan mendidik,
Dibekalkan ilmu agama,
Untuk menyuluh jalan keimanan dan kebenaran.

PEMUDA,
Andai pemuda alpa,
Tiada peribadi unggul pembela agama,
Tiada pendekar gagah pembela wanita,
Kerana dirimu lemah dan longlai,
Dalaman dakapan nikmat dunia,
Lantaran lahirlah pemuda yang hilang rasa dan peka.

PEMUDA,
Persiapkanlah dirimu,
Peranan besar ini tidak akan terpikul,
Andai diri pemuda lemah digamit keindahan duniawi,
Jadilah seperti pemuda kahfi yang kental mempertahankan iman,
Contohilah pemuda ukhdud yang tidak gentar walau diancam nyawa,
Kalian masih punya masa dan ketika,
Kerana Allah sentiasa rindukan hambaNya untuk kembali kepadaNya.

sumber>>> Gen-Q isu 06 halaman 61
There was an error in this gadget

.::My Family::.

.::My Family::.

.::Teman Seperjuangan::.

.::Teman Seperjuangan::.
" aku mencintai sahabatku dengan segenap jiwaku, sahabat yang baik adalah seiring denganku dan menjaga nama baikku ketika aku hidup atau selepas mati, ku hulurkan tangan kepada sahabatku, untuk berkenalan kerana aku akan merasa senang, semakin ramai sahabat, semakin aku percaya diri, aku selalu berharap mendapat sahabat sejati, yang tidak luntur baiknya, dalam suka dan duka, jika aku dapat, aku ingin setia padanya" - imam syafie-